Minggu, 17 Januari 2016

Cerita Sangjitan

one step closer : s.a.n.g.j.i.t
yey akhirnya yg ini terlewati juga ^^

Sebenernya postingan ini udah nangkring di draft dari setaun lalu, tp ga sempet2 lanjutin lagi sampe momentnya udah lewat. Hectic banget sejak awal Januari sampe hari ini. Waktu luang dikantor makin lama makin dikit *terhimpit kerjaan* tapi blogwalking masi sempet meskipun ga ninggalin jejak :p Langsung to the point aja yaa...Jadi some people ada yang nyatuin lamaran dan sangjit, sangjit dan pemberkatan, bahkan segabrekan lamaran - sangjit - pemberkatan - resepsi, pun ada ! Tapi kalo gw sendiri sebenernya udah dilamar dibulan Februari 2015. Udah lama juga yaakk wkwkkw

Kalo orang lain biasanya sangjit itu H-2 minggu jelang hari H. Sementara gw memang sengaja pilih awal tahun supaya bulan februari gw bisa fokus kerjain hal lain xixixii

Buat gw, sangjit bukan sebuah keharusan, hanya sebatas tradisi. Walaupun keluarga gw sudah totally kristen, kami masi melakukan sangjit sebagai tradisi sebelum menuju hari H. And for my camer yang notabene Buddha, sangjit is a must ! Kalo gw sama si kko sih nurut2 aja apa kata mereka selama itu masih dalam koridor yang "wajar" menurut kami.

1. Tempat
Sebagian orang berpendapat kalo prosesi sangjit itu wajib hukumnya dilakukan dirumah, tapi berhubung rumah gw sempit dan ga mungkin untuk pasang tenda depan rumah *yakaliiii gw pasti diomelin pak RT gara2 ngambil jalanan umum* .. Jadi gw harus sewa resto buat sangjit.

Gw udah searching soal restoran ini dari akhir taun lalu. Ada 3 kandidat sih : Pondok Selera 1 atau 2, Kelapa Kuning, dan Restoran Kisamaun. Tapi setelah melalui pertimbangan harga, rasa makanan dan tempat, restoran yang kita deal adalah Restoran Kisamaun Tangerang. Lokasinya deket sekitar pasar lama situ pokoknya, dan udah gw buktikan makanannya enak. Harganya very affordable. Gw pesen 100 piring. Paketannya ada yang 38.000, 46.500, dan paling mahal 48.500. Kita ambil yang tengah. Udah nett include PPN *jingkrak-jingkrak*.
Minusnya, disini tuh tempatnya kurang bagus buat di foto2. Lantainya warna putih yang sudah berubah jadi krem. Agak gelap juga karna lampunya dikit. Tapi ortu kita tidak peduli tempat !! Catatan yang dikasih ke kita adalah : makanannya harus enak, tempatnya harus deket. TITIK.


2. Jumlah dan Isi Nampan
Dari awal gw sama si kko sih pengennya 6 aja. Simple. Dari ortu gw juga terserah aja katanya, tapi mamamer gw mengharuskan 10 nampan.... Well, kita sih manggut-manggut aja walaupun kepikiran banyak amat yaakk :D , gw mulangin nya juga kan banyak jadinya *pelitnya keluar*
Abis itu mamamer deh yang ngelist nampan dari cowo ke cewe dan sebaliknya. Si kko nyerahin listnya ke gw. Ada satu nampan yg isinya lilin sama wine. Gw emg uda tau juga sih dari seorang temen gw yg udah sangjitan, memang ada satu nampan yg isinya lilin sama arak. Cuma kalo gw mikirnya tuh "buat apaan yakk ?".. So for me itu isi dari nampan sangjit harus berguna dan bermanfaat.

Mumpung lagi BPN, kepikiran dong buat nanya sama ibu gembala. Bugem blg kalo wine sama lilin itu simbol, mungkin supaya terang atau apa, dan beliau menyarankan buat diganti aja ke buah atau yg lain. Dan kami pun setuju. Tinggal mamamer ! Malam sepulang BPN si kko langsung ngmg sama mamamer, dan puji Tuhan diijinkan untuk menghilangkan 2 nampan *yeayyy*

Jadi total 8 nampan dengan isian sebagai berikut :
Dari si koko ke gw :
1. Buah Apel 12 buah.
2. Buah Pir 12 buah.
3. Salinan Orang Tua gw
4. Salinan Koko gw yg belom merid (pelangkah gitu)
5. Permen, Cokelat, dll yg manis2
6. Perhiasan + Uang (Uang Susu + Uang Lamaran)
7. Perlengkapan Wanita : Tas, Sepatu, Dress
8. Kosmetik Wanita : parfum, skincare, bedak tabur, sama lipstik. Kenapa ga peralatan make up ? Karna gw pakai eyeliner aja masi mencong-mencong, apalagi yang lain XD Sayang kan kalo dikasih tapi ga bisa dipake hihihii.. Sebagian beli online, sebagian punya gw yang cuma sekali dua kali gw pake.

Dari gw ke si kko :
1. Balikin 6 Buah Apel +Kue
2. Balikin 6 Buah Pir + Kue
3. Salinan Orang Tua si Kko
4. Kue-kue : kue lapis, bika ambon, kue pepe, kue bugis, kue ku, dll
5. Permen balikin setengah (dibagi2 di tiap nampan)
6. Perhiasan diambil semua, Uang susu diambil setengah, Uang lamaran diambil 1 lembar atas dan 1 lembar bawah
7. Perlengkapan laki-laki : Baju, Celana, Dasi, Belt, Sepatu, Tas. Dompet masih bagus, jadi ga beli. hahahhaa
8. Bath and body wash : deodorant, shampoo, sabun, pembersih muka, handuk couple (beli di house of towel pas lagi promo buy 1 get 1, bisa minta req bordirin juga)


3. Baki Sangjit
Yang ini awalnya bikin bingung. Pengen DIY tapi gw nya ga kreatif dan males ribet wkwk.. Banyak sih di instagram yang sewain baki sangjit, ada yg dari acrylic, mika, ada yang dipress biasa. Macem-macem. Yang dari acrylic sih bagus, tapi harganya nyakitin kantong XD. Tapi untuk urusan yg ini mamamer yg urusin. Jadi mamamer sewa ke Elita Salon deh, nampan kotak biasa. Dari gw sendiri ga boleh sewa nampan kata mamamer karena prinsipnya tuker isi nampan.


4. Fotografer
Untuk event sangjit ini gw ga pake nocture. Sayang duit hahahha.. Jadi pake temen gw punya temen yang suka foto2in acara di Lithang gitu, bukan yg profesional jadi fee nya ga matok harga. Dan dari hasilnya gw suka aja :)


5. Baju dan Make Up
Baju beli di SMS. Make up gw dapet dari Peonia sama ci Ching-ching. MUA ini juga yang akan jadi MUA gw pas wedding day.



The day 10.01.16

Agak sebel karna hari itu adalah hari ke 3 gw "dpt". Bukan soal mood swingnya, tp perut tuh jadi gendut dan pegel2 :( Sengaja deh ga pasang alarm, bangun jam 6, mandi, jam 7.45 baru berangkat dan sampai di peonia jam 7.10. Langsung make up. Untuk make upnya sendiri gw minta yang soft natural + minta supaya keliatan sedikit dewasa *karna sebelumnya sodara2 bilang gw pengantin kecil, keki ya kannn wkwkkw*

Setelah make up gw langsung ke Kisamaun. Gw dateng lebih cepet daripada si mama papa hahaha..
Jadi dari pihak ce harus siap2 dulu sebelum menyambut pihak co buat menata meja dan kue doang sih wkkwkw.. Setelah itu menentukan siapa saja yang akan menjadi penerima nampan (note : penerima nampan harus yang sudah married dan kita harus kasih angpao ke mereka).

Gw ceritanya pake gambar aja yah, biar mudah dimengerti wkwkkw

pembawa nampan juga harus yg sudah married dan dikasih angpao oleh pihak co (20 ribuan 2 lembar per angpao. Simbol bride and groomnya katanya haha)
ini dia barisan penerima nampan, kurang 1 org pas di foto. Aslinya kami ber 12 :D
Jadi keluarga gw ada didepan untuk menyambut keluarga pihak co. Kerjaan gw cuma senyum sama soja XD

sesi penyerahan nampan dari co ke ce
Mamamer kemudian menerangkan isi dari masing-masing nampan

Setelah itu pihak co dipersilahkan duduk dan menikmati teh dan kue-kue yang ada. Yang gw denger dari nyokap, mamamer, papamer, dan yang lainnya langsung makan kue mangkok, ga tau sengaja karna ada maksud apa atau tanpa maksudwkkww

menikmati teh dan kue2

Emang dasar kalo orang Tangerang ngumpul gitu, ternyata pada kenal ! Si A ternyata mantan rekan kerja di si B, Si D temen vihara si C, Si X ternyata mantan guru si ABC HAHAHHA .. Pada ga menyangka kalo dunia emang sesempit daon kelor XD

Selanjutnya pembicaraan yg "serius ga serius" .. Jadi mamamer bilang ke Ode gw (yang dituakan dari pihak ce) intinya kedatangan mereka adalah buat sangjitin gw, meresmikan secara adat dan budaya antara gw dan si kko untuk menjadi suami istri dengan nampan beserta isinya yang apa adanya. Dan Ode gw menjawab terimakasih karena sudah menerima gw *HAHAHA* dan nampan beserta isinya juga sangat diterima, serta meminta mamamer dan keluarga juga menerima jamuan yang seadanya.
Sebenernya baik mamamer maupun Ode gw, sama2 lupa harus ngomong apa kalo sangjit, jadi sebisa mereka aja.

Saran gw, kalo emang dari kedua belah pihak ga ada yg ngerti bener2 jalan acara sangjit seperti apa, mending sewa photographer yang sekalian bisa ngarahin ini itu. Bisa sekalian jadi MC gitu wkwkk.. Lebih enak dan lebih terorganisir.

acara dilanjutkan dengan makan2. Khusus disini gw yang harus kasiin piring + sendok garpu ke mamamer papamer




Detail nampan dari pihak laki-laki ke pihak perempuan :

Nampan 1 : 12 buah apel

Nampan 2 : 12 buah Pir


Nampan 3 : Salinan Orang Tua

Nampan 4 : Pelangkah koko gw


Nampan 5 : Permen dkk


Nampan 6 : Uang Susu + Uang Pesta dan Perhiasan


Nampan 7 : Perlengkapan wanita such as dress, sepatu, tas


Nampan 8 : Kosmetik wanita

Setelah makan, tetua menghitung jumlah uang susu, uang pesta, perhiasannya diliatin, dan mulai menata untuk pengembalian nampan *ngitungnya ga didepan besan yaakk wkwkkw*

Kata salah satu temen gw, ngambil permen2 dari nampan tanpa sepengetahuan bride groomnya bikin enteng jodo :)


Detail pengembalian (tukar isi) nampan dari pihak perempuan ke pihak laki-laki :


Nampan 1 : 6 Buah apel + Kue mangkok *sama2 ngepink wkwk* + Permen



Nampan 2 : 6 buah pir + kue pepe + permen


Nampan 3 :  Salinan Orang Tua + Permen

Nampan 4 : Kue Bika Ambon + Roti Baso + Permen


Nampan 5 : Kue Lapis + Angpao Uang Susu dan Uang lamaran + Permen

Nampan 6 : Perlengkapan Pria + Permen

Nampan 7 : Tas + Bath Body + Permen
Nampan 8 : Kue Ku + Kue Bika Ambon *lagi* + Permen


Review :
1. MUA (Ig : ching_makeup_artist). Puas ! Bisa eksekusi sesuai yang gw minta. Gw memang minta rambutnya di iket dikonde atau apalah karna takut kegerahan dikisamaun *nyatanya AC nya cukup dingin loh. salah praduga wkwk* Gw juga minta make upnya soft natural dan minta spy keliatan lebih dewasa aja XP *capeng tebalik kalo kata ci ching2, karna kebanyakan bride minta dibikin keliatan muda*.. MUA ini jg sangat terbuka dengan feedback kita. Mungkin karna gw juga calon bridenya dia yaa, jadi nanyanya lebih detail.

2. Kotak nampan Elita gede banget. Sewa nampannya udah termasuk sama tutup nya. Lumayan ga perlu beli sampul plastik gitu :D Harga sewa kotaknya juga murah, cuma Rp 30.000/nampan *ini yang paling penting*

3. Makanan di Kisamaun enakk.. Kita dapet 6 menu : ayam bumbu rujak, sapo tahu, bakso ikan dan sapi, opor gulung, soun goreng, dan gado-gado. Gw nyobain sedikit pun enggakkk, saking ga nafsu makan karna perut lagi agak kurang enak dan takut makin gendut kalo makan wkwk
Dari 100 piring itu, masi sisa banyak.. 40 ada kali tuh.. Tapi banyak sodara pada minta bekel wkkkw. Ludes deh. Bahkan gw sekeluarga ga bawa pulang sama sekali.

4. Kue2. Overall semua bilang enak dan semua sodara juga minta. Yang jadi favorite itu kue lapis, kue bika ambon sama roti baso. Vendor kue nya sendiri beda2 semua. Kue lapis mesen sama temen gereja mama, Bika Ambon di pasar tamci, Roti baso di pasar lama. Semua kue ludes juga malah ga semua sodara kebagian ternyata. Gue ? Boro-boro kebagian, nyobain sebiji dari salah satu juga engga. wwkwk

5. Fotographer. Better pake yang profesional sih, supaya lebih bisa ngarahin dan dapet momentnya. Kecuali kalo bener2 mau candid banget yah, jeprat-jepret doang yg unprofesional juga sudah bagus :)

Well, acara selesai jam 1 siang, lalu beres2 buat bekelin para sodara, ngobrol2 lagi bentar, balik jam 2. Ini pun ga langsung balik ke rumah, gw harus balik ke Peonia karna ada barang gw yang ketinggalan disana pas make up pagi.





Selain nerima kado, eke nerima angpao juga ewkkwkw
Yang terpenting semua mendoakan semuanya lancar2 terus. Amin ^^

Ps : dari prewed gw sudah belajar bahwa gak semua yang kita rencanain or impikan bisa terwujud. Nothing perfect. Begitu juga dengan sangjit yang setelah acara gw merasa kurang disini sana situ. Tapi gw termotivasi, untuk event selanjutnya yang lebih penting gw harus lebih teliti lagi ^^

BTS prewed lalu


bersama "pencuri" permen :D


Cheers,

Retha

17 komentar:

  1. woow,, one step closer yaa,,
    congratz reth,,
    semoga jalan ke depan nya makin lancar yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa Na, makin dekat. aminn, dirimu jugaa yaa, lancar2 terus ke depan ^^

      Hapus
  2. Semangat Retha, wah sangjitannya rame yaa :D

    Untuk kasus ak, lamaran dan sangjit di gabung :b

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rame yaa ? Padahal banyak yang absen Nie wkwkkw

      Enakan sih gabung gitu yaah Nie, acara makan2nya sekalian juga :D

      Hapus
    2. Kalo ampe 100 orang sih rame menurutku retha uda kaya small party :D hihi

      Hapus
    3. Ga sampe 100 Nie. Prasmanannya aja yg 100 piring. After acara piring yang ak liat masi banyak kok, 40 ada kali wkkww

      Hapus
  3. samiiiii reth, aq juga suka dipanggil pengantin cilik ..hihi
    nyebelin yaaa emang :(
    wahhh ramee loh acara sangjit km ..suksess !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa der, karna punya body imut plus muka masi unyu2 kali yaa kita *positip thinking* wkwkkwk

      Hapus
  4. sependapat sm derry, sangjitan nya rame reth.. dr keluarga besar ya? hehehe.
    soal org yg bs ngomong / ngarahin waktu sangjit, kayanya emang perlu ya. biar acaranya jd lebih terarah, abis ini mesti ngapain. wkwkwk.
    dl acara sangjit aku jg jadinya ngaco gr2 ga ada yg atur. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari mama sih yg banyak karna 7 bersaudara wkwk
      Dari papa cuma 3.

      Iyah yaa cyn,emang enakan ada yang ngarahin harus ngapain dan ngomong apa. Waktu ak kemaren juga ngaco, cuma ga diceritain aja disini XP

      Hapus
  5. haiiii, salam kenal...blm pernah ninggalin jejak di blog mu nih, hehe...enak ya rame sangjitan nya, di aku nanti sepertinya digabung lamaran & sangjit, mudah2an juga bisa rame sodara yg dateng... ^^
    btw, thanks lho lengkap bgt post 1 1 nampan nya, jd utk referensi apa aja isi nampan, krn aku masih bingung bgt...

    anyway, lancar2 terus ya persiapan nya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiiii Yanti, barusan visit blog kamu, ayo semangat nulisnya wkkwkww
      Iya lumayan rame yaak. Kalo soal nampan, suka ada yg beda2 juga siy, tergantung keluarga dan tradisinya yan ^^

      aminn maacih. sukses juga buat persiapanmu juga yaaa ^^

      Hapus
  6. Congrats Rethaa... One step closer yaa.. ;) Acara Sangjit kamu sih rame lho.. kalo kasus ak nanti sangjitnya dibikin sesimple2nya.. soalnya kluarga ak n cami ga terlalu ikutin adat jg.. jdi dibikin sangjit ala2 aja tar.. hehehe..
    Lancar2 yaa kedepannya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thankyouu Pris ^^
      Oooh gitu, iya emang tergantung keluarga yaa. Sangjit ku juga jadi ala2 karna ga ada yg ngatur wkkwkw
      You too, lancar2 terus till and after D day yaa ^^

      Hapus
  7. Wah Reth, ni lengkap ya info buat sangjitannya. Gw si ga ada aturan kudu sangjitan sih, abis pada ga ngerti juga. Untung kamu masih ada yang ngerti dan berjalan dengan lancar semuanya. Kamu ga ada foto berduanya nih atau foto bersama?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karna kengacoan kami tidak ada foto keluarga bareng nampan.... Parah kan dri? *tutupmataeraterat

      Hapus
  8. Halow salam kenal hihihi, wah akhirnya beres yah satu urusan sangjitan. gue masih belom nih hihihi, masi bingung bingung tak jelas tata caranya. Untung blog kamu lumayan nolong hehehee thankiuhhh info na :)

    BalasHapus